Skip to main content

Trilogy Kenakalan masa SMP (bagian 1)




Tahun 2003...
Tahun terakhir masa SMP ku. Bersama 39 siswa yang lain aku tergabung dalam satu kelas "unggulan". sebut saja nama kelas itu adalah 3A.
Siswa-siswa yang bisa berada di kelas itu jelas bukanlah siswa sembarangan. Kami dipilih berdasarkan siswa dan siswi dengan nilai terbaik di setiap mata pelajaran. Secara intelegensi mungkin kami memang unggul dari siswa siswi di kelas lain. tapi secara emosi, kami sama saja dengan yang lain. Para ababil yang hobinya senang-senang.
Ada 3 dosa besar yang kami lakukan semasa SMP, yang sedikit banyaknya telah mencoreng nama baik kelas kami.
Disini aku akan menceritakan kisah pertama, dosa yang paling ringan dari sudut pandang aku, dari ingatan aku:


1. Pintu kelasku

TENG TENG TENG !!!

Lonceng masuk telah berbunyi, artinya pelajaran terakhir pun telah menanti. Matematika! Oh Tuhan?? siapa sih yang menyusun daftar pelajaran dengan menempatkan matematika di mata pelajaran terakhir? Males banget kalau disuguhi pelajaran yang harus memeras otak dengan cuaca dan hawa sepanas ini! Beruntung Bapak S, guru matematika kami ini orangnya baik dan tidak terlalu serius dalam mengajar. seandainya kami berada di kelas 3C sampai E pasti akan sangat menderita. secara guru matematikanya, Bapak B, sadis bin killer banget (kata mereka sih..).

"Hey, temand. hari ini Bapak S tidak bisa masuk ke kelas kita. tadi sebelum istirahat beliau pulang karena tidak enak badan. Kita diminta jangan ribut dan belajar sendiri. okey??" 

OKEEEEEEYYYYYYYY!!

Serentak semuanya tampak senang, kata "okey" itupun hanya formalitas saja. kita semua tahu, apa yang akan terjadi adalah kami semua akan berpesta selama 2 jam terakhir ini. Aku berani bertaruh, tidak akan ada siswa yang membuka buku pelajaran dan belajar sendiri. yang pasti kami akan bebas melakukan apapun di dalam kelas dengan satu catatan: jangan ribut!
tidak masalah, kami sudah ahli dalam hal itu.

Lima menit berselang...

tap.. tap.. tap.. (suara langkah kaki nih ceritanya)

Seorang teman yang dekat pintu, mencoba menjenguk ke luar.

"oh, gawat!!!! itu bapak B mau lewat sini! jangan sampai beliau tahu kalau di kelas kita sedang tidak ada gurunya!"

"tutup semua gorden"
"rapatkan pintu"
"kunci"
.......

Selama beberapa detik, suasana dikelas begitu senyap, bahkan diantara kami tidak ada yang berani mengambil nafas. Sementara suara langkah kaki beliau sudah semakin dekat saja.
Aku tidak tau pasti beliau akan masuk ke kelas mana. mungkin 3D, atau bisa juga 3E, ah.. sudahlah aku tak peduli, yang penting semoga beliau cepat melewati kelas kami dan tak sadar kalau di dalam tidak ada gurunya. Kalau beliau tau bisa bisa kami disuruh mengerjakan tugas, merusak kebahagiaan saja.

Tiba-tiba suara langkah kaki itu terhenti. Persis di depan pintu kelas kami !!!

CKlek!
tok.. tok..!!
brak.. brakk.. brak.. !!

Oh, tuhaann.. rupanya beliau mau masuk ke kelas kami, mungkin beliau diminta untuk menggantikan bapak S yang tidak bisa masuk ke kelas kami hari ini. Gawatnya, pintu depan tadi kami KUNCI.

brak.. brak..

bukan lagi suara mengetuk yang terdengar, tapi lebih seperti suara menggedor.
Kami semua panik!! ...... ya, sangat panik!!
tidak ada yang berani membukakan pintu, selama beberapa detik aku merasa seperti sedang berada dalam film horror. dimana kami, sebagai calon korban yang sedang bersembunyi di suatu ruangan. sedang dikejar kejar seorang pembunuh bertopeng. dan kini, pembunuh itu telah mengetahui persembunyian kami, dan dia sedang berusaha mendobrak pintu itu untuk satu demi satu menghabisi nyawa kami.

BRAAAAK !!!!!

Akhirnya pintu itu terbuka juga. Beberapa siswi menjerit!!
oh, Tuhan.... pembunuh itu sudah berhasil masuk! aku sudah tak mampu berkata apa apa lagi. jantungku terhenti, lututku gemetar. tak ada suara yang bisa aku keluarkan. Hanya bisa pasrah menantikan apa yang akan ia lakukan kepada kami. Mungkin ia akan membantai kami satu persatu dengan pisaunya, atau mungkin menyekap kami dan meminta uang tebusan.

BRAAk!!!! (lagi?)

"DIMANA RASA HORMAT KALIAN????"
"AKU INI GURU!!!"
"KENAPA PINTUNYA DIKUNCI??"
"TIDAK INGIN DIAJARI YA? ATAU KALIAN SUDAH MERASA PINTAR JADI TIDAK PERLU LAGI ADA GURU YANG MENGAJARI??"
(*catatan: tata bahasa sudah ditranslate ke bahasa indonesia yang baik dan benar. aku takut untuk menuliskan versi aslinya, terlalu vulgar)

Sejenak aku sadar, beliau memang guru. Kenapa tadi aku berfikir kalau beliau seperti pembunuh ya? Astaghfirullah..
Beliau bukannya memakai topeng, wajah beliau yang putih itu berwarna merah karena beliau marah. ya,,,, sangat marah.
Kami semua hanya bisa menundukkan kepala, tidak ada yang berani memandang beliau .

Brakk!!!

Untuk kedua kalinya beliau memukul meja siswi yang paling depan. Aku bisa melihat, wajah temanku yang duduk disitu sangat pucat, seperti tak ada darah yang mengalir ke wajahnya selama beberapa menit ini.

OKE,,
KALIAN MEMANG PINTAR!
JADI AKU TAK PERLU MENGAJAR DI KELAS INI, BUKA HALAMAN 149, KERJAKAN SOAL 1 SAMPAI 5
KALAU KALIAN PINTAR PASTI BISA MENGERJAKANNYA!!

Hah? halaman 149?
kami baru belajar sampai halaman 90, halaman 149 tentang apa?
ingin rasanya protes karena kami sama sekali belum pernah menyentuh halaman itu, tapi begitu melihat wajah beliau, semua sepertinya sepakat untuk memilih diam.

Penasaran juga membahas tentang apa sih halaman 149 itu?
perlahan aku mulai membalik balik buku pelajaran. 120, 134, 140,... nah ini dia 149.
mataku terbelalak melihat 5 soal yang tertulis disana

Trigonometri
sin? cos? tan?

apa itu?????

Oh Tuhaaan....
matilah kami

Comments

  1. sayang sekali saia tak ikut adegan di cerita ini T_T

    ReplyDelete
  2. hahaha. .
    Aku gen kd umpt jw nul ae, dsni sbg penonton aja dlu
    kna d seri ke 3 hnyr aku jd pemeran utama :D

    ReplyDelete
  3. menengangkan membaca kisahnya.. :D

    ReplyDelete
  4. Padahal ceritanya kd tegang sama sekali :D

    kebanyakan terlalu didramatisir :P

    ReplyDelete
  5. hahaha...tegangnya ngebayangin ekspresi para siswa yang kadung ketakutan :)

    ReplyDelete
  6. Hahahaha..
    iya jua ae,,,
    pokoknya habis pucat tu pank dah muha sekelasan :D

    ReplyDelete
  7. Gubrakkkk!!!! Hari itu t bujur2 dah, dag dig dug luar biasa diriku.. hahaha

    ReplyDelete
  8. Fufufu.... Sport jantung tuh... hahaha.... sudah kelas III iya to klakuan kt pina mkin aneh... wkwkwkwk

    ReplyDelete
  9. Rita: hehehe... tu masih bagian 1 ta ae.. siap siap untuk bagian 2,, (Tragedi pesawat dan menara kembar)
    dengan **** sebagai tokoh utamanya :D

    btw, anonim ne siapa yo???

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Tips Android: Cara Login Lebih dari Satu Akun Gmail

Android, sebagaimana kita ketahui juga adalah merupakan Smartphone canggih yang tentunya dirancang untuk tak sekedar menelepon atau SMS saja, namun juga memiliki fitur untuk komunikasi yang terkoneksi dengan internet seperti chatting, media sosial atau bahkan untuk berkirim email.
Khusus untuk yang terakhir disebutkan tadi, kita ketahui bersama kalau Android itu identik dengan Google. Bahkan untuk dapat menggunakan Smartphone ini kita diwajibkan untuk memasukkan akun google agar bisa mengakses berbagai fitur android seperti Gmail, Play Store, bahkan Google Wallet. Beberapa teman saya mengaku kesulitan ketika mereka memiliki 2 buah akun gmail dan ingin dua duanya online dalam satu perangkat android mereka. Dalam aplikasi Gmail Android sendiri, tidak terdapat pilihan untuk membuat multiple akun seperti pada versi Google Chrome di desktop. Lalu bagaimana cara agar kita bisa login lebih dari satu akun Gmail pada android? Simak langkah langkah berikut ini:

The Notebook - Film Paling Romantis?

Entah kenapa aku lagi pengen drama romantis.. Iseng-iseng nyari rekomendasinya di google. Dan kebetulan film inilah yang pertama aku temukan beserta link downloadnya. Ya sudah, hajar! hehe..

The notebook (2004) Bercerita tentang kisah cinta Noah, seorang pemuda desa miskin dan Allie, gadis kota dari keluarga berada. Berbagai rintangan mereka lalui dalam hubungan mereka. Jarak dan waktu pun tak lantas melunturkan rasa di antara mereka. Terdengar romantis bukan? itu belum apa-apa, kalian akan menemukan berbagai momen-momen yang begitu menyentuh hati ketika menonton sendiri filmnya.

Film ini dibuka dengan adegan seorang lelaki mengayuh perahu di danau pada senja hari. disekelilingnya, burung angsa beterbangan entah menuju ke mana. Dari sebuah rumah di dekat sana seorang wanita tua sedang memperhatikan dia, dengan tatapan yang penuh makna. Sungguh sebuah adegan pembuka yang luar biasa, ditambah lagi adegan itu diiringi backsound instrumen piano. Menit-menit pertama yang langsung membuatk…

Daftar Rekomendasi Film Asia Part 2

Tulisan ini menyambung daftar yang pernah aku tulis dulu, yakni Daftar Rekomendasi Film Asia (silahkan klik link tersebut untuk membacanya). Sebelumnya mungkin akan banyak yang bertanya mengapa film film populer seperti My sassy Girl atau Hello Stranger tidak aku masukkan di sini. Hal itu dikarenakan film film tersebut sudah pernah aku tulis dalam satu entri khusus sebelumnya. Bagi yang penasaran mungkin bisa dicek lagi pada tulisanku yang diberi label Coretan di Layar Lebar. Mungkin juga akan ada yang bertanya mengapa tidak ada film yang bergenre action dalam daftar rekomendasi aku. Alasannnya adalah karena aku tidak begitu menyukai genre tersebut, jadi aku kurang memperhatikan dan tidak bisa merekomendasikan. Daftar inipun sebenarnya bersifat subyektif pada penilaianku saja, berdasarkan film yang pernah aku tonton. Tentunya aku akan sangat berterimakasih jika kalian yang kebetulan berkunjung mau berbagi tentang film apa lagi yang recomended untuk kategori film asia di kolom komenta…