Skip to main content

(500) days of summer -2009





“This is a story of boy meets girl, but you should know upfront, this is not a love story.”


Kalimat di atas adalah salah satu ucapan narator di awal film. Sebuah kalimat yang membuat aku protes sepanjang film ini berjalan. Namun setelah 90 menit berlalu, aku baru sadar kalau ini bukan sekedar “love story” biasa. This is life story!!

Awalnya ketertarikanku pada film ini Cuma pada kehadiran Chloe Moretz (itu loh.. yang jadi abby di film let me in) sebagai salah satu castnya. Namun di film ini gadis kecil ini tidak dapat peran utama, melainkan Cuma sebagai adik dari “boy” yang diucapkan narator di atas.
“boy” itu sendiri bernama Tom Hansen (diperankan oleh Joseph Gordon-Levitt),  adalah seorang pemuda yang bekerja di perusahaan pembuat kartu ucapan. Ia begitu terobsesi untuk menemukan gadis impiannya. Hingga akhirnya ia begitu yakin telah menemukan cinta sejati setelah ia bertemu dengan seorang “girl”  yang bernama Summer (Zooey Deschanel), seorang gadis yang sama sekali tidak percaya dengan yang namanya cinta dan takdir.
Dibalik perbedaan itu, ternyata keduanya memiliki banyak sekali persamaan. Mulai dari selera musik, film, dll. Kesamaan tersebut membuat mereka dari hari ke hari menjadi semakin dekat.( --bahkan sangat dekat-- ). Tom tetap percaya pada kedekatan mereka dan ingin kepastian status dari hubungan tersebut, namun Summer tetap tidak mau ada ikatan diantara mereka berdua. akhirnya Summer pun menghilang.. begitu mereka bertemu kembali, ternyata Summer sudah akan bertunangan dengan seorang pria, dan kemudian menikah dengannya.. namun akhirnya Summer mengakui kalau ia percaya cinta dan takdir.

Sebenarnya kisah dari film ini biasa saja. Seorang pria bertemu gadis, berkenalan, berpacaran, lalu putus. Namun menjadi sangat istimewa karena sang sutradara  Marc Webb menyajikannya dengan cara yang luar biasa!!
Mengapa luar biasa? Film ini disajikan dengan alur maju-mundur. Bahkan film ini diawali dari hari ke 488. Namun jangan khawatir, film ini tetap mudah dicerna karena di setiap adegan baru selalu diawali dengan tulisan angka harinya. Dengan alur maju mundur justru membuat film ini menjadi sangat menarik, contohnya saja ketika di hari ke 191 ketika Tom dan Summer sedang kencan dan nonton film berdua, tiba tiba saja  adegan langsung meloncat ke hari 314 dimana saat itu tom yang terlihat sangat kusut sedang nonton film sendirian! Suatu perbandingan yang membuat jalan cerita film ini menjadi sangat mengena. Oh iya.. bagian favoritku adalah ketika Tom diundang Summer untuk mengikuti pesta di lantai atap apartemennya. Layar pun terbagi vertikal menjadi 2 dimana sebelah kiri menampilkan Expectation (harapan) Tom dan di kanan adalah Reality  (kenyataan). Lagi lagi Marc Webb menampilkan ironi perbandingan yang sangat menggelitik!

Overall... menurut aku ini film yang sangat bagus. Kalau tidak berlebihan aku ingin menyebut ini sebagai salah satu dari sedikit drama romantis terbaik yang pernah aku tonton.  Sebuah cerita sederhana yang justru malah membuat semuanya terasa sangat dekat dengan kita. Sebuah tontonan ringan namun sangat berbobot. Ini bukan sebuah kisah cinta, namun ini adalah kisah tentang cinta (kira kira inilah yang dimaksudkan narator di awal film)

oh ada satu bagian lagi yang aku suka: Endingnya!!


Hidup ini terus berputar, musimpun akan terus berganti. setelah musim panas (summer) pasti akan hadir musim gugur (autumn). Jangan bersedih atas apa yang telah pergi. Jadikan itu sebagai pelajaran yang berarti  dan mulailah menyiapkan diri atas apa yang akan menanti.


Comments

Popular posts from this blog

9-9-81 Satu cerita dalam 9 Kisah

9-9-81 adalah film produksi Thailand yang (katanya) dibuat berdasarkan kisah nyata. Hal tersebut cukup bisa diterima, mengingat kisah dalam film ini sebenarnya sederhana saja; Seorang wanita tewas bunuh diri setelah mendengar calon suaminya meninggal karena kecelakaan. Namun uniknya, film ini disajikan dengan 9 sudut pandang berbeda, dengan 9 sutradara yang berbeda pula, Yang mana ke - 9 kisah kisah tersebut nantinya akan membentuk satu kesatuan yang saling berkaitan dan terangkai menjadi sebuah cerita utuh. Sebuah konsep yang sangat menarik!!

Film ini dibuka dengan adegan seorang wanita cantik yang mengenakan pakaian pengantin lengkap. Ia berjalan perlahan menuju atap apartemen dan berdiri di pinggiran. Sedetik kemudian tampak wanita itu sudah meluncur bebas menuju tanah. Menuju kematiannya..
Lalu cerita pun dimulai..

The Notebook - Film Paling Romantis?

Entah kenapa aku lagi pengen drama romantis.. Iseng-iseng nyari rekomendasinya di google. Dan kebetulan film inilah yang pertama aku temukan beserta link downloadnya. Ya sudah, hajar! hehe..

The notebook (2004) Bercerita tentang kisah cinta Noah, seorang pemuda desa miskin dan Allie, gadis kota dari keluarga berada. Berbagai rintangan mereka lalui dalam hubungan mereka. Jarak dan waktu pun tak lantas melunturkan rasa di antara mereka. Terdengar romantis bukan? itu belum apa-apa, kalian akan menemukan berbagai momen-momen yang begitu menyentuh hati ketika menonton sendiri filmnya.

Film ini dibuka dengan adegan seorang lelaki mengayuh perahu di danau pada senja hari. disekelilingnya, burung angsa beterbangan entah menuju ke mana. Dari sebuah rumah di dekat sana seorang wanita tua sedang memperhatikan dia, dengan tatapan yang penuh makna. Sungguh sebuah adegan pembuka yang luar biasa, ditambah lagi adegan itu diiringi backsound instrumen piano. Menit-menit pertama yang langsung membuatk…

Penjelasan Ending dari The Dark Knight Rises

Spoiler Alert!!!
Bagi yang belum menonton film ini direkomendasikan untuk tidak melanjutkan membaca artikel ini karena mengandung poin poin penting yang akan mengurangi twist kala anda menonton filmnya. Yap, sesuai judul.. aku ingin meluruskan kembali beberapa tulisanku terdahulu yang ternyata salah kaprah. Kupikir di endingnya Sang superhero ini beneran mati karena memang tidak ada jalan keluar lagi dari bom yang berkekuatan begitu besar tersebut. Nyatanya... aku salah..!!